Khutbah Jum’at – Maulid Nabi, Maulid Peradaban

Saat ini kita berada di bulan Rabî’ul Awwal, bulan dilahirkannya junjungan kita, Nabi Muhammad saw. Walaupun perayaan maulidurrasul baru menjadi tradisi dikalangan kaum muslimin setelah abad ke-3 Hijriah[1], namun generasi awal dari umat ini tidak pernah lupa mengajarkan kepada anak-anak mereka bagaimana kehidupan Rasulullah saw, Sa’ad bin Abi Waqqash r.a berkata:

كُنَّا نُعَلِّمُ أَوْلَادَنَا سِيْرَةَ الرَّسُوْلِ وَمَغَازِيه كَمَا كُنَّا نُعَلِّمُهُمُ الْقُرْأۤنَ

“Kami mengajari anak-anak kami siroh (perjalanan hidup) Rasulullah saw dan maghazi (peperangan)nya sebagaimana kami mengajari mereka Al Qur’an[2]

Mengapa kaum muslim wajib memperhatikan sirah Nabi saw sebagaimana mereka memberikan perhatian pada al Qur’an?. Tidak lain karena sirah Rasulullah saw berkaitan dengan berbagai tindakan dan aktivitas beliau, sehingga termasuk sebagian dari wahyu yang wajib kita jadikan pedoman.

Kita sudah sering mendengar anjuran meneladani sifat mulia Rasulullah saw, kelembutan, pemaaf, penyayang, dan sifat bijaksana lainnya. Namun kita sering lupa bahwa beliau bukan hanya teladan secara pribadi, namun juga teladan terbaik dalam mengubah peradaban masyarakat saat itu, masyarakat yang larut dalam penyembahan berhala, perzinaan menjadi hal biasa, teler menjadi budaya, pembunuhan bayi perempuan sudah ngetrend hingga tidak lagi menjadi berita, menuju masyarakat yang bermartabat. Jalan yang beliau rintis inilah yang harus kita tempuh jika ingin memperbaiki masyarakat, mengganti peradaban ‘jahiliyyah modern’ kapitalisme saat ini. Allah swt berfirman:

قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik”.(QS. Yusuf [12]: 108)

Ma’âsyirol muslimîn rahimakumullâh

Secara ringkas, dalam merubah masyarakat saat itu, Rasulullah saw membina para shahabat di rumah al-Arqam untuk membentuk mereka menjadi orang yang berkepribadian Islamy hingga mereka layak mengemban dakwah Islam. Selanjutnya beliau saw dan para sahabat ‘menularkan’ pemahaman, konsep, dan pandangan hidup dalam berinteraksi dengan masyarakat. Beliau dan para sahabat tidak cukup hanya menyampaikan dan menyuruh kepada ‘kebaikan’ saja, namun beliau juga menjelaskan kekeliruan, keburukan dan kerusakan pemikiran di masyarakat saat itu, tanpa peduli siapapun pelakunya, apakah rakyat biasa, konglomerat, maupun pejabat. Tanpa khawatir apakah masyarakat akan menerima atau marah, beliau tetap saja menyampaikan firman Allah swt:

إِنَّكُمْ وَمَا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ حَصَبُ جَهَنَّمَ

Sesungguhnya kalian dan apa yang kalian sembah selain Allah adalah umpan neraka jahannam (QS. aI-Anbiya[21]:98).

إِنَّ الَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ لَنْ يَخْلُقُوا ذُبَابًا وَلَوِ اجْتَمَعُوا لَهُ وَإِنْ يَسْلُبْهُمُ الذُّبَابُ شَيْئًا لاَ يَسْتَنْقِذُوهُ مِنْهُ ضَعُفَ الطَّالِبُ وَالْمَطْلُوبُ

Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalat pun, walaupun mereka bersatu untuk menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah. (QS. Al Hajj: 73)

Bahkan terhadap penguasa sekalipun, jika mereka keliru, beliau tidak segan-segan mengoreksinya, bahkan membongkar makar mereka. Beliau tetap saja menyampaikan ayat-ayat semisal tentang Abu Lahab:

تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ

Binasalah kedua tangan Abi Lahab… (QS al-Lahab : 1).

Tentang penguasa Bani Makhzum, al Walid bin Al Mughirah:

ذَرْنِي وَمَنْ خَلَقْتُ وَحِيدًا وَجَعَلْتُ لَهُ مَالاً مَمْدُودًا﴾

Biarkanlah Aku bertindak terhadap orang yang Aku telah menciptakannya sendirian. Dan Aku jadikan baginya harta benda yang banyak. (QS aI-Muddattsir : 11-12).

Juga terhadap Abu Jahal:

﴿كَلاَ لَئِنْ لَمْ يَنْتَهِ لَنَسْفَعَنْ بِالنَّاصِيَةِ نَاصِيَةٍ كَاذِبَةٍ خَاطِئَةٍ﴾

Ketahuilah, sungguh jika dia tidak berhenti niscaya Kami tarik ubun-ubunnya, yaitu ubun­-ubun yang mendustakan lagi durhaka (QS al­‘AIaq: 15-16).

Tidak cukup dengan itu, beliau melakukan kontak terhadap para penguasa kabilah, mengajak mereka masuk Islam dan menjadikan kekuasaan mereka untuk melindungi dan menerapkan Islam. Beliau mendatangi penguasa Thaif, kabilah Kilab, Bani Hanifah, Bani ‘Amr bin Sha’sha’ah, namun mereka semuanya menolak beliau, hingga akhirnya Allah jadikan orang-orang Aus dan Khazraj sebagai penolong dakwah, mereka memberikan kekuasaannya untuk Islam dan demi tegaknya Islam.

Ma’âsyirol muslimîn rahimakumullâh

Inilah diantara hal penting yang seharusnya kita teladani dari Rasulullah saw, meneladani tidak hanya hal-hal yang ‘terasa enak’ saja, namun juga meneladani langkah-langkah beliau ‘yang beresiko’ ditolak, bahkan dimusuhi masyarakat. Meneladani Rasulullah saw , tidak cukup dengan membatasi diri di pesantren, majelis taklim dan majelis-majelis yang memberi nasehat sebagaimana yang Rasulullah lakukan saat membina para shahabat. Kerusakan masyarakat jahiliyyah saat itu, dan kerusakan masyarakat sekarang, hanya dapat diselesaikan jika perubahan itu tidak hanya diarahkan pada individu, namun juga difokuskan pada sistem, aturan, dan hukum yang berlaku di tengah masyarakat, sebagaimana yang Rasulullah lakukan. Sebagai contoh, banyaknya perzinaan saat ini bukan hanya berkaitan dengan masalah iman individu, namun juga karena aturan memudahkan, bahkan melegalkan terjadinya perzinaan, juga berkaitan dengan sistem sanksi yang tidak menggunakan Islam dan sistem pergaulan yang jauh dari Islam. Begitu juga masalah-masalah yang lain hanyalah muncul akibat tidak dipakainya aturan-aturan Allah swt untuk mengatur kehidupan. Allahu A’lam  [M. Taufik NT]

Download selengkapnya di ==sini==


[1] Sayyid Muhammad Syatho’ Ad Dimyâtiy, I’ânatu at Thâlibîn, juz 3 hal 363

[2] Syaikh Al Khudhri, Nurul Yaqin, hal 3.

Baca Juga:

Posted on 31 Desember 2014, in Khutbah Jum'at and tagged . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. syukran tadz..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s