Khutbah Jum’at : Menyikapi Penghinaan Terhadap Rasulullah saw

Oleh: M. Taufik N.T          selengkapnya (pdf) ::di sini::

Salahsatu tanda benarnya keimanan kita kepada Allah SWT adalah kecintaan kita kepada Rasulullah SAW melebihi dari kecintaan kita kepada makhluq yang lain. Allah berfirman:

قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

Katakanlah; “Jika bapak-bapak, anak-anak,saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggalyang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya,maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik. (At-Taubah 24)

Abdullah bin Hisyam menceritakan: adalah kami bersama Nabi SAW, dan Rasulullah memegang tangan Umar, maka Umar berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ، لَأَنْتَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ إِلَّا مِنْ نَفْسِي

Wahai Rasulullah, sungguh engkau lebih aku cintai daripada segala sesuatu kecuali diriku sendiri.” Nabi berkata,

لاَ، وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْكَ مِنْ نَفْسِكَ

Tidak bisa. Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, hingga aku lebih engkau cintai daripada dirimu sendiri.” Maka Umar berkata,

فَإِنَّهُ الآنَ، وَاللَّهِ، لَأَنْتَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِي

Sesungguhnya mulai saat ini, demi Allah, engkau lebih aku cintai daripada diriku sendiri.” Nabi saw bersabda,

الآنَ يَا عُمَرُ

Sekarang (baru benar), wahai Umar.” (HR al-Bukhari).

Anas juga meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda:

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

Tidak beriman salah seorang di antara kalian hingga aku lebih dicintai daripada bapaknya, anaknya, dan seluruh manusia (HR al-Bukhari).

Ma’âsyirol Muslimin Rahimakumullah

Diantara tanda kecintaan kita kepada Rasulullah adalah sikap marah, benci dan sikap pembelaan ketika beliau direndahkan, dianggap kejam, penipu, hidung belang, pedofilia, keranjingan seks, dan menyetujui pelecehan seksual terhadap anak dibawah umur, sebagaimana yang dipropagandakan dalam film Innocence Muslims, yang dibuat oleh seorang pria keturunan Israel-Amerika, Sam Bacile, dan didukung oleh pastor Terry Jones, pastur yang 2 tahun lalu merencanakan pembakaran al Qur’an.

Sungguh sangat aneh sikap yang melarang umat Islam marah, padahal jika orang tuanya saja yang dilecehkan sedemikian rupa tentunya mereka akan marah. Terlebih lagi marah karena Allah juga merupakan tanda kesempurnaan iman, sebagaimana sabda Nabi saw:

مَنْ أَحَبَّ لِلَّهِ، وَأَبْغَضَ لِلَّهِ، وَأَعْطَى لِلَّهِ، وَمَنَعَ لِلَّهِ فَقَدِ اسْتَكْمَلَ الْإِيمَانَ

“Barangsiapa yang mencintai karena Allah, membenci karena Allah, memberi karena Allah dan tidak memberi karena Allah, maka sungguh telah sempurna Imannya.” (HR. Abu Dawud dari Abu Umamah dg sanad sahih)

Jika kita bisa marah kepada siapa pun yang menghina bapak-ibu kita, sudah sepatutnya kita lebih marah terhadap penghina Rasulullah saw yang lebih kita cintai.

Ma’âsyirol Muslimin Rahimakumullah

Dalam pandangan Islam, sanksi yang dijatuhkan kepada penghina dan penghujat Rasulullah saw dan juga Nabi yang lain adalah hukuman mati. Jika ia muslim maka statusnya adalah murtad.[1]

Imam al-Khattabiy berkata, “Saya tidak mengetahui adanya perbedaan pendapat mengenai wajibnya hukuman mati bagi seorang Muslim yang menghina Rasulullah SAW. ”

Adapun jika ia non muslim ahludz dzimmah maka ada perbedaan pendapat, menurut Imam as Syafi’iy, mereka wajib dibunuh, dan dzimmahnya dicabut. Abu Hanifah menyatakan tidak wajib dibunuh (hukumannya diserahkan kepada kepala negara/ta’zir), sedangkan Imam Malik berpendapat, mereka wajib dibunuh, kecuali jika mau masuk Islam.[2]

Ma’âsyirol Muslimin Rahimakumullah

Pelecehan dan penghinaan terhadap Rasulullah saw dan hal yang disucikan Islam ini bukan yang pertama kalinya, dulu ada Salman Rushdi dengan buku The Satanic Verses, Tatyana Suskin (26) dengan 20 poster yang menghina Islam dan Nabi Muhammad.

Pertanyaan penting yang patut diajukan, mengapa penistaan, penghinaan, dan pelecehan terus dilakukan kaum kafir Barat sekalipun selalu menuai protes dan kecaman dari dunia Islam? Penyebabnya, karena mereka belum pernah mendapatkan ‘pelajaran’ yang setimpal dengan perbuatannya. Tidak ada lagi khilafah yang memerankan dirinya sebagai penjaga Islam.

Saat Khilafah memudar sekalipun, Khalifah Abdul Hamid II masih bisa menghentikan rencana pementasan teater yang menghina Rasulullah dan Ummul Mukminin Zainab binti Jahsy, bukan di dalam negeri, melainkan diluar negeri, yakni Perancis dan Inggris. Ketika itu Perancis pernah merancang mengadakan pementasan drama teater yang diambil dari karya Voltaire (seorang pemikir Eropa) yang menghina Rasulullah SAW. Drama itu bertajuk “Muhammad atau Kefanatikan” dan disamping mencaci Rasulullah SAW, ia juga menghina Zaid dan Zainab. Begitu mengetahui berita pementasan itu, Abdul Hamid memberi perintah kepada pemerintah Perancis melalui dutanya di Paris supaya memberhentikan pementasan drama itu dan mengingatkan akan akibat politik yang bakal dihadapi oleh Perancis jika ia meneruskan pementasan itu. Perancis dengan serta merta membatalkannya. Kumpulan teater itu datang ke Inggris untuk merancang melakukan pementasan yang serupa dan sekali lagi Abdul Hamid memberi perintah kepada Inggris. Inggris menolak perintah itu dengan alasan tiket-tiket telah dijual dan pembatalan drama itu adalah bertentangan dengan prinsip kebebasan (freedom) rakyatnya. Perwakilan Uthmaniyah di Inggris mengatakan kepada Inggris bahwa walau pun Perancis mengamalkan ‘kebebasan’ tetapi mereka telah mengharamkan pementasan drama itu. Inggris juga menegaskan bahwa kebebasan yang dinikmati oleh rakyatnya adalah jauh lebih baik dari apa yang dinikmati oleh Perancis. Setelah mendengar jawapan itu, Abdul Hamid sekali lagi memberi perintah: “Saya akan mengeluarkan perintah kepada umat Islam dengan mengumumkankan bahwa Inggris sedang menyerang dan menghina Rasulullah kami! Saya akan kobarkan Jihad al-Akbar (Jihad yang besar).” Britain dengan serta merta melupakan keinginannya mengamalkan “kebebasan berpendapat” (freedom of speech) dan pementasan drama itu dibatalkan.[3]

Ma’âsyirol Muslimin Rahimakumullah

Disinilah pentingnya sebuah negara yang menerapkan, mendakwahkan dan menjaga Islam. Tidak heran jika hujjatul Islam, Imam Al Ghazali dalam Al Iqtishad fil I’tiqad menuliskan:

الدينُ والسلطانُ تَوْأَمَانِ… الدين أُسٌ والسلطانُ حارسٌ وما لا أُس له فمهدومٌ وما لا حارس له فضائعٌ (الإقتصاد في الإعتقاد ص .76)

Agama dan kekuasaan bagaikan saudara kembar… agama adalah asasnya dan kekuasaan adalah penjaganya, apa saja yang tidak memiliki asas maka akan hilang dan apa saja yang tidak memiliki penjaga maka akan hancur.

Semoga Allah menjadikan kita orang yang benar-benar mencintai Rasulullah SAW, Semoga Allah menjadikan kita orang-orang yang cinta, marah dan benci kita semata-mata karena Allah semata.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْاَنِ الْعَظِيم، وَنَفَعَنِي وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الاَيَاتِ وَ الذِّكْرِ الحْكِيْم اَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَاَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيمْ – لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ فَاسْتَغْفِرُوهُ اِنَّهُ هُوَالْغَفُوْرُ الرَّحِيمِ


[1] Al Mawsûah Al Fiqhiyyah Al Kuwaytiyyah, 24/136, Maktabah Syâmilah

[2] ‘Aun al-Ma’bud wa hasiyah Ibn Qayyim 12/11, Maktabah Syâmilah

[3] Buletin Khilafah, Edisi 15, 23 Jun 1989, England & Ar-Raya, Jilid 3, Isu 4, April 1994

Baca Juga:

Iklan

Posted on 14 September 2012, in Khutbah Jum'at. Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. Terima kasih ustad, semoga menjadi pahala yang banyak

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s