Pejabat Tinggal 40 Persen Jika KPK Tangkap Semua Koruptor

Jika Komisi Pemberantasan Korupsi bisa menangkap semua koruptor yang ada di negeri ini, maka jumlah pejabat baik di eksekutif, legislatif maupun yudikatif hanya tinggal 40 persen saja dari total yang ada. Sebanyak 60 persen pejabat negeri ini termasuk yang akan ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi karena perilaku korup mereka.

Ini diungkapkan anggota Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Amanat Nasional Teguh Juwarno. Teguh menyitir kata-kata penasehat KPK Abdullah Hehamahua yang menyatakan, kalau KPK diperbolehkan menangkap semua koruptor, maka 60 persen pejabat eksekutif, legislatif dan yudikatif masuk penjara.

“Saya kira yang namanya korupsi terjadi di birokrasi tidak hanya di kementerian yang menterinya berasal dari parpol atau tidak. Jadi kalau kita secara obyektif menyitir kata-katanya Abdullah Hehamahua, kalau KPK diperbolehkan menangkap koruptor, maka 60 persen eksekutif, legislatif dan yudikatif masuk penjara,” kata Teguh di Jakarta.

Teguh yang juga mantan wartawan itu menyatakan, bukan tidak percaya dengan ucapan Abdullah. Menurut Teguh, apa yang diungkapkan calon pimpinan KPK tersebut merupakan bahan permenungan. “Bahwa korupsi sudah sangat mengakar di negeri ini. Jadi, dibutuhkan ketegasan sikap untuk memberantasnya,” kata Teguh. 

Sumber: Kompas (19 Sep 2011)

***

Korupsi di Indonesia berkembang secara sistemik.

Korupsi di Indonesia berkembang secara sistemik. Bagi banyak orang korupsi bukan lagi merupakan suatu pelanggaran hukum, melainkan sekedar suatu kebiasaan. Dalam seluruh penelitian perbandingan korupsi antar negara, Indonesia selalu menempati posisi paling rendah.

Perkembangan korupsi di Indonesia juga mendorong pemberantasan korupsi di Indonesia. Namun hingga kini pemberantasan korupsi di Indonesia belum menunjukkan titik terang melihat peringkat Indonesia dalam perbandingan korupsi antar negara yang tetap rendah. Hal ini juga ditunjukkan dari banyaknya kasus-kasus korupsi di Indonesia.

Baca Juga:

Posted on 22 September 2011, in Berita. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s