Menulis, Komentar, Update Status; Pahala atau Dosa yg Mengalir ?

Oleh: M. Taufik N.T

Menulis, nge-blog, komentar, update status, … bisa mengalirkan pahala atau dosa pada pembuatnya, bahkan setelah meninggal sekalipun.

Berkata Al Hafidz  al Mundziry (wafat 656 H) dalam kitabnya At Targhib wa At Tarhiib (1/62) [1] ketika mengomentari hadits:

إِذا مَاتَ ابْن آدم انْقَطع عمله إِلَّا من ثَلَاث صَدَقَة جَارِيَة أَو علم ينْتَفع بِهِ أَو ولد صَالح يَدْعُو لَهُ

Apabila anak adam meninggal maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga hal Shadaqah jariyah, Ilmu yang bermanfaat atau anak shaleh yang mendoakannya (HR. Muslim). Beliau (Al Hafidz al Mundziry) menulis:

وناسخ الْعلم النافع لَهُ أجره وَأجر من قَرَأَهُ أَو نسخه أَو عمل بِهِ من بعده مَا بَقِي خطه وَالْعَمَل بِهِ لهَذَا الحَدِيث وَأَمْثَاله وناسخ غير النافع مِمَّا يُوجب الْإِثْم عَلَيْهِ وزره ووزر من قَرَأَهُ أَو نسخه أَو عمل بِهِ من بعده مَا بَقِي خطه وَالْعَمَل بِهِ لما تقدم من الْأَحَادِيث من سنّ سنة حَسَنَة أَو سَيِّئَة

وَالله أعلم

Orang yang mencatat ilmu yang berguna, baginya pahala dan pahala orang yang membacanya atau orang menyalinnya atau beramal dengannya sesudahnya selama tulisan tersebut dan beramal dengannya masih tetap ada, sebaliknya orang yang menulis hal yang tidak bermanfaat adalah diantara sesuatu yang mewajibkan dosa, baginya dosanya dan dosa orang yang membacanya atau menyalinnya atau beramal dengannya sesudahnya selama tulisan tersebut dan beramal dengannya masih tetap ada, sebagaimana yang diterangkan dalam hadits-hadits yang telah berlalu diantaranya hadits:

مَنْ سَنَّ سُنَةً حَسَنَةً أَوْ سَيِّئَةً

Barangsiapa yang membuat sunnah yang baik atau yang jelek…, Wallahu A’lam.

***

Hadits yg dimaksud terakhir lengkapnya:

مَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً، فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا، وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ، وَمَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً، فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ، كُتِبَ عَلَيْهِ مِثْلُ وِزْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا، وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

‘Barang siapa dapat memberikan suri tauladan yang baik dalam Islam, lalu suri tauladan tersebut dapat diikuti oleh orang-orang sesudahnya, maka akan dicatat untuknya pahala sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi sedikitpun pahala yang mereka peroleh. Sebaliknya, barang siapa memberikan suri tauladan yang buruk dalam Islam, lalu suri tauladan tersebut diikuti oleh orang-orang sesudahnya, maka akan dicatat baginya dosa sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa yang mereka peroleh sedikitpun.’ (HR. Muslim dari Jarir).


[1] Maktabah syâmilah

Posted on 12 Juli 2011, in Akhlaq, Syari'ah. Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. assalamualaikum, Ust. mhon izin tulisan diatas ana posting di blog ana..jazakallahu khair..

    Suka

  2. ijin share….jazakallahu khairan akhi….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s