Kesalahfahaman Tentang Pemberhentian Khalifah

Sebelumnya: Kesalahfahaman Tentang Qodlo & Qodar

Penulis al-Gharrah juga menyatakan pandangan yang dinisbatkan kepada Hizbut Tahrir, terkait denga hak majlis syura memberhentikan khalifah:

إن مجلس الشورى له حق أن يعزل الخليفة بسبب أو بدون سبب… ويقولون في كتابهم المسمى "دستور حزب التحرير" في الأمور التي يتغير بها حال الخليفة فيخرج بها عن كونه خليفة، ويجب عندئذ عزله في الحال: " أو فسق فسقا ظاهرا". ويقول النبهاني في كتابه المسمى "نظام الإسلام" ما نصه: "وإن خالف الشرع أو عجز عن القيام بشؤون الدولة وجب عزله حالا"

الرد: هذا الكلام مخالف لأحاديث تؤكد أمر الخليفة… وهؤلاء التحريرية جعلوا الخليفة ملعبة كالكرة بين أيدي اللاعبين، فالخليفة لا يقلع بالمعصية لكن لايطاع فيها.. فالخليفة إن كان يأمر بالخير والشر مهما فسق لايرفع عليه سلاح لأن الفتنة التي تتسبب عن خلعه أعظم من معصيته.

Majlis syura berhak memberhentikan khalifah, dengan atau tanpa alasan.. Dalam kitabnya, yang diberi judul: Dustur Hizbut Tahrir, mereka mengatakan tentang beberapa perkara yang menyebabkan kondisi khalifah berubah, sehingga statusnya sebagai khalifah hilang. Ketika itu, dia wajib diberhentikan seketika, yaitu: "Ketika nyata-nyata melakukan kefasikan." Dalam kitabnya yang diberi judul: Nidzam al-Islam, an-Nabhani mengatakan, dengan redaksi, "Jika dia telah menyalahi hukum syara’, atau tidak mampu melaksanakan urusan negara, maka dia wajib diberhentikan seketika."

Sanggahan: Pernyataan ini bertentangan dengan sejumlah hadits yang menegaskan perkara khalifah… Pengikut Tahrir itu telah menjadikan khalifah sebagai permainan, seperti bola di tangan para pemain. Padahal, khalifah tidak boleh diberhentikan karena maksiat, sebaliknya tetap wajib ditaati… Jika seorang khalifah memerintahkan kebaikan dan keburukan, betatapun fasiknya, dia tetap tidak boleh dilawan dengan angkat senjata, karena fitnah yang terjadi karena memberhentikannya jauh lebih besar, ketimbang kemaksiatannya[1].

Penjelasan:

Pertama, tentang kitab Dustur Hizbut Tahrir, Hizbut Tahrir tidak pernah mengeluarkan buku dengan judul Dustur Hizbut Tahrir. Hizbut Tahrir hanya mengeluarkan buku Masyru’ ad-Dustur (Draft UUD) atau Muqaddimah ad-Dustur aw al-Asbab al-Mujibah lahu (Pengantar UUD atau sejumlah alasan yang mengharuskannya), yang masing-masing diterbitkan tahun 1953 M dan 1382 H/1963 M.

Kedua, tentang wewenang majlis syura yang diberi hak untuk memberhentikan khalifah jelas keliru. Baik dalam buku Masyru’ ad-Dustur maupun Muqaddimah ad-Dustur, pandangan seperti tidak pernah dinyatakan oleh Hizb. Justru sebaliknya, di dalam kedua buku tersebut dinyatakan:

الأمة هي التي تنصب رئيس الدولة ولكنها لاتملك عزله متى تم انعقاد بيعته على الوجه الشرعي

Umatlah yang mengangkat kepala negara (khaifah), namun umat tidak mempunyai hak untuk memberhentikannya selama proses pembai’atannya telah berhasil dilakukan sesuai dengan ketentuan hukum syara’[2]

Lebih jauh, di dalam buku Muqaddimah ad-Dustur diuraikan sejumlah dalil dan alasan yang melatarbelakangi lahirnya pandangan tersebut:

فإن أدلته الحث على طاعة الخليفة، ولو ارتكب المنكر، ولو ظلم، مالم يكن كفرا بواحا. عن ابن عباس قال: قال رسول الله: «من رأى من أميره شيئا يكرهه فليصبر فإنه من فارق الجماعة شبرا فمات ميتتة جاهلية». وكلمة «أميره» هنا عامة، ويدخل تحتها الخليفة، لأنه أمير المؤمنين… عن جابر بن عبد الله رضي الله عنهما أن أعرابيا بايع رسول الله فأصابه وعك فقال: أقلني بيعتي فأبى، ثم جاء فقال: أقلني بيعتي فأبى، فخرج فقال رسول الله: «المدينة كالكير تنفي خبثها وينصع طيبها» مما يدل على أن البيعة إذا حصلت لزمت المبايعين، وهذا معناه لاحق لهم أن يعزل الخليفة، إذ لاحق لهم بإقالة بيعتم له.. وعليه فلا يصح للمسلمين أن يرجعوا عن بيعتهم، فلا يملكون عزل الخليفة. إلا أن الشرع بين متى ينعزل الخليفة من غير حاجة لعزل، ومتى يستحق العزل، وهذا كذلك لايعنى أن عزله للأمة

Sesungguhnya, dalil-dalilnya adalah dalil yang mendorong untuk mentaati khalifah, sekalipun dia telah melakukan kemunkaran, dan berbuat zalim, selama tidak melakukan kekufuran yang nyata. Dari Ibn ‘Abbas berkata: Rasulullah saw. bersabda, "Siapa saja yang melihat kemunkaran pada amirnya, maka hendaknya bersabar. Sebab, siapa saja yang memisahkan diri dari jamaah, sekalipun hanya sejengkal, kemudian dia mati, maka dia mati dalam keadaan mati jahiliyah." Kata "amirihi" di sini bersifat umum, di dalamnya termasuk khalifah, karena dia merupakan amir al-mu’minin (pemimpin kaum Mukmin)… Dari Jabir bin ‘Abdillah ra. Berkata, "Seorang Badui telah membai’at Rasulullah saw. kemudian terserang penyakit, dia lalu berkata (kepada Nabi), Lepaskanlah bai’atku, namun beliau mengabaikannya. Lalu dia datang lagi dan berkata, Lepaskanlah bai’atku, namun beliau tetap mengabaikannya. Maka, Rasulullah saw. pun keluar dan bersabda, "Madinah ini seperti tungku, yang bisa meniup kotoran-kotorannya, dan bisa memancarkan kebaikannya." Membuktikan, bahwa ketika bai’at itu telah terjadi, maka bai’at tersebut mengikat kedua belah pihak yang melakukan bai’at. Ini artinya, mereka tidak mempunyai hak untuk memberhetikan khalifah, karena mereka tidak mempunyai hak untuk melepaskan bai’at mereka kepada Nabi… Karena itu, kaum Muslim tidak boleh menarik bai’at mereka, dan karenanya mereka tidak berhak memberhentikan khalifah. Hanya saja, syara’ telah menjelaskan kapan Khalifah dengan sendirinya berhenti, tanpa harus diberhentikan, dan kapan harus diberhentikan. Ini juga tidak berarti, bahwa hak untuk memberhentikannya ada di tangan umat.[3]

Jika umat yang menjadi sumber kekuasaan tidak diberi hak oleh syara’ untuk memberhentikan khalifah, apatah lagi majlis syura, yang nota bene merupakan wakil dari mereka. Kalau demikian, benarkah khalifah tidak bisa diberhentikan? Tentu bisa, tetapi siapa yang diberi hak untuk memberhentikannya? Ternyata, hak itu diberikah oleh syara’ kepada Mahkamah Madzalim. Ini telah dinyatakan dalam Muqadimmah ad-Dustur:

لمحكمة المظالم حق عزل أي حاكم أو موظف في الدولة كما لها حق عزل رئيس الدولة (الخليفة)… وأما صلاحيتها في عزل الخليفة فإنه كذلك حكم بإزالة مظلمة، لأنه إذا حصلت للخليفة حالة من الحالات التي يعزل فيها، أو حالة من الحالات التي يجب عزله فيها، فإن بقاءه يكون مظلمة، ومحكمة المظالم هي التي تحكم بإزالة المظالم، وهي التي تحكم بعزله. ومن هنا كان حكم محكمة المظالم بعزل الخليفة إنما حكم بإزالة مظلمة

Mahkamah Madzalim mempunyai hak memberhentikan penguasa atau pegawai negara, siapapun dia, sebagaimana dia juga berhak memberhentikan kepala negara (khalifah)… Mengenai kewenangannya untuk memberhentikan khalifah, sebenarya itu merupakan keputusan untuk menghilangkan kezaliman. Karena ketika salah satu kondisi yang menyebabkan khalifah bisa dipecat atau bahkan wajib dipecat itu terjadi, maka keberadaan khalifah itu merupakan bentuk kezaliman, sementara Mahkamah Madzalimlah yang bertanggungjawab memutuskan untuk menghilangkan kezaliman, sekaligus keputusan memberhentikannya. Karena itulah, maka keputusan Mahkamah Madzalim untuk memberhentikan khalifah, sebenarnya merupakan keputusan untuk menghilangkan kezaliman[4].

Dalil dan argumentasi dari kesimpulan tersebut kemudian dijelaskan lebih gamblang:

دليلها أن الرسول رأى أن تسعير الحاكم مظلمة، ورأى أن ترتيبات الدولة في أدوار الناس بالسقي من المياه العامة مظلمة، وهذا يدل على أن عمل الحكام إذا خالف الحق أو خالف أحكام الشرع مظلمة إذا كان متعلقا برئيس الدولة، لأن الرسول كان رئيس الدولة، وإذا كان متعلقا بأشخاص من جهاز الدولة كذلك كان مظلمة لأنه نواب عن رئيس الدولة فتكون كذلك متعلقة برئيس الدولة لأنها متعلقة بالعمل الذي أنابهم فيه لا بأشخاصهم، فيكون حديث التسعير دليلا على أن مخالفة رئيس الدولة مظلمة، ومحكمة المظالم هي صاحبة الصلاحية في النظر في المظالم

Dalilnya, Rasulullah saw. telah menyatakan bahwa penetapan harga oleh penguasa sebagai sumber kezaliman (madzlamah), dan menyatakan bahwa pengaturan negara terhadap masyarakat dengan jatah pengambilan air umum merupakan madzlamah. Ini menunjukkan bahwa aktivitas para penguasa, jika bertentangan dengan kebenaran, atau bertentangan dengan hukum-hukum syara’ merupakan madzlamah, jika berkaitan dengan kepala negara. Karena Rasulullah adalah kepala negara. Jika berkaitan dengan individu aparatur negara juga dianggap sebagai madzlamah, karena dia merupakan wakil kepala negara, sehingga statusnya sama-sama berkaitan dengan kepala negara. Sebab, semuanya tadi berkaitan dengan aktivitas yang didelegasikan oleh kepala negara kepada mereka, bukan berkaitan dengan pribadi mereka. Jadi, hadits penetapan harga tersebut merupakan dalil yang menyatakan, bahwa penyimpangan kepala negara merupakan madzlamah, dan Mahkamah Madzalimlah yang memegang wewenang untuk memutuskan perkara madzlamah tersebut….[5]

Ketiga, mengenai pemberhentian khalifah, akibat kefasikan, pelanggaran terhadap syariat, atau karena ketidakmampuan khalifah untuk menjalankan urusan negara, maka penjelasannya sebagai berikut:

ليس لرئيس الدولة مدة محدودة، فما دام رئيس الدولة محافظا على الشرع منفذا لأحكامه، قادرا على القيام بشؤون الدولة، يبقى رئيسا للدولة مالم تتغير حاله تغيرا يخرجه عن رئاسة الدولة. فإذا تغيرت حاله هذا التغير وجب عزله في الحال…

الأمور التي يتغير بها حال رئيس الدولة فيخرج بها عن رئاسة الدولة ثلاثة أمور هي: إذا اختل شرط من شروط انعقاد رئاسة الدولة، كأن ارتد، أو فسق فسقا ظاهرا، أو جن، أو ما شاكل ذلك. لأن هذه الشروط شروط انعقاد، وشروط استمرار…

الدليل عليها هو النصوص التي وردت في شروط الخليفة، فإن هذه النصوص تدل على أن هذه الشروط شروط استمرار وليست شروط تولية فحسب…

وعلى ذلك تكون أدلة شروط الخليفة أدلة كذلك لعزله، فإن وجودها شرط لإنعقاد الخلافة وشرط استمرارها فيمنع بقاء من ولي بحسبها في ولايته. إلا أنه ينبغي أن يلاحظ أن فقدان بعض هذه الشروط يخرجه عن الخلافة أي يفسخ عقدها في الحال، وفقدان بعضها لايخرجه عن الخلافة ولكنه يوجب عزله. فارتداده عن الإسلام، وجنونه جنونا مطبقا، ووقوعه أسيرا في يد كفار أسرا جسميا بأن يكون شخصه في يدهم وهو غير مأمول الفكاك فإنه في هذه الأحوال الثلاثة يخرج عن الخلافة، وينعزل في الحال ولولم يحكم بعزله، فلايجب طاعته، ولاتنفذ أوامره، فقد فسخ عقد الخلافة. وأما جرح عدالته بأن يصبح ظاهرا الفسق، أوتحوله إلى انثى أو خنثى مشكل، أوجنونه غير مطبق، أو عجزه عن الخلافة عجزا حقيقيا، أو حجره باستيلاء فرد من أفراد من حاشيته عليه واستمدادهم بتنفيذ الأمور، أو ووقوعه أسيرا جسميا مأمول الفكاك، أووقوعه تحت نفوذ كفار يسيرونه فإنه في هذه الأحوال السبعة يجب عزله عند حصول أي حالة منها، ولكنه لاينعزل إلا بحكم حاكم، وفي جميع الأحوال السبعة تجب طاعته، وتجب تنفيذ أوامره إلى أن يصدر حكم عزله. لأن كل واحدة من هذه الحالات لاينفسخ فيها عقد الخلافة من نفسه بل يحتاج إلى حكم حاكم.

Kepala negara tidak mempunyai masa jabatan tertentu. Selama kepala negara tersebut menjaga syariat Islam, melaksanakan hukum-hukumnya dan mampu menjalankan urusan negara, maka dia tetap menjadi kepala negara, selama kondisinya tidak berubah dengan perubahan yang membuatnya dibebas tugaskan dari jabatan kepala negara. Jika kondisinya telah mengalami perubahan, maka seketika itu juga wajib diberhentikan…

Adapun perkara yang menyebabkan kondisi kepala negara tersebut berubah, sehingga mengeluarkannya dari jabatan kepala negara itu ada tiga, yaitu ketika salah satu syarat pengangkatan kepala negara tersebut[6] hilang, misalnya murtad, nyata-nyata menjadi fasik, gila dan sebagainya. Karena syarat-syarat ini merupakan syarat pengangkatan, sekaligus syarat keberlangsungannya…

Dalilnya adalah sejumlah nas yang menyatakan syarat-syarat khalifah. Nas-nas tersebut menyatakan, bahwa syarat-syarat tersebut merupakan syarat bagi keberlangsungannya, bukan hanya syarat pengangkatannya saja…

Karena itu, dalil-dalil mengenai syarat-syarat khalifah juga merupakan dalil-dalil pemberhentiannya. Maka, adanya syarat-syarat tersebut merupakan syarat pengangkatan khalifah, dan syarat bagi keberlangsungannya, sehingga bisa menghalangi siapa saja yang menjalankan kekuasaannya. Hanya saja, harus diperhatikan bahwa hilangnya sebagian syarat-syarat ini memang bisa mengeluarkannya dari jabatan kekhilafahan, atau seketika merusak akadnya. Sementara hilangnya sebagian yang lain tidak mengeluarkannya dari jabatan kekhilafahan, tetapi tetap wajib diberhentikan. Murtad dari Islam, gila yang serius, jatuh sebagai tawanan kaum Kafir secara fisik, dimana dia mereka tawan, dan tidak ada harapan bebas, maka dalam ketiga kondsi tersebut dia akan kehilangan jabatan khilafah, dan seketika itu juga dinyatakan berhenti dengan sendirinya, sekalipun belum diputuskan berhenti; tidak wajib ditaati, perintah-perintahnya tidak boleh dilaksanakan, dan status akad kekhilafahannya pun batal. Mengenai faktor cacatnya keadilan, misalnya nyata-nyata menjadi fasik, atau berubah menjadi perempuan, waria, secara nyata tidak mampu mengemban tugas kekhilafahan, atau tersandera oleh salah seorang isterinya sementara mereka terus menjalakan urusannya, atau jatuh tertawan secara fisik, namun ada harapan bebas, atau jatuh dalam cengkraman kaum Kafir yang mengendalikannya, maka dalam ketujuh kondisi ni dia wajib diberhentikan, ketika salah satu dari ketujuh kondisi tersebut terjadi, namun dia tidak berhenti dengan sendirinya, kecuali melalui keputusan seorang hakim. Dalam ketujuh kondisi tersebut dia tetap wajib ditaati, dan perintahnya tetap wajib dilaksanakan hingga keluarnya keputusan ihwal pemberhentiannya. Sebab, akad kekhilafahan tersebut tidak dengan sendirinya batal ketika masing-masing kondisi tersebut ada, melainkan tetap membutuhkan keputusan seorang hakim[7]

Keempat, mengenai fitnah, harus ditegaskan, bahwa fitnah bukanlah ‘illat syariat, dan tidak boleh dijadikan ‘illat untuk menetapkan hukum (tasyri’ al-hukm), apatah lagi untuk menggugurkan kewajiban yang telah ditetapkan oleh syara’. Disamping itu, persoalan fitnah mana yang lebih besar, apakah fitnah memberhentikan kepala negara, ataukah justru adanya kepala negara yang menjadi sumber fitnah itulah yang sesungguhnya merupakan pangkal fitnah (ra’s al-fitan)?

Dengan demikian, jelas sekali kesalahan, ketidakcermatan dan bahkan kebohongan penulis buku al-Gharrah terhadap Hizbut Tahrir dan pendirinya, dengan menisbatkan kepadanya sesuatu yang sesungguhnya tidak ada.

Sumber: Bantahan Terhadap Kitab Al Gharral Al Imaniyyah…

Baca Juga:


[1] ‘Abdullah al-Harari, al-Gharrah al-Imaniyyah fi Mafasid at-Tahririyyah, ed. ‘Abdul ‘Aziz Masyhuri al-Indunisi, al-Idarah al-Markaziyyah li Rabithah al-Ma’ahid al-Islamiyyah Indonesia, 2001, hal. 18-20.

[2] Muqaddimah ad-Dustur, t.p., 1382 H/1963 M, hal. 140.

[3] Ibid, hal. 141-142.

[4] Ibid, hal. 227-228.

[5] Ibid, hal. 227-228.

[6] Syarat-syarat pengangkatan (syuruth in’iqad) kepala negara adalah: (1) Laki-laki, (2) Muslim, (3) Berakal, (4) Baligh, (5) Adil, (6) Merdeka, (7) Mampu menjalankan tugas-tugas sebagai kepala negara. Adapun yang lain, seperti: keturunan Quraisy, pemberani dan mujtahid, misalnya, adalah syarat-syarat utama (syuruth afdhaliyyah), bukan syarat-syarat yang menyebabkan sah dan tidaknya pengangkatannya.

[7] Ibid, hal. 159-160, 161, 164-165.

Posted on 14 Februari 2011, in Afkar, Politik, Syari'ah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s