Khutbah Jum’at – Hancurnya Sebuah Bangsa

Diantara penyebab kehancuran suatu bangsa adalah ketika mereka enggan menjalankan syari’ah Allah, atau mereka menjalankan syari’ah Allah namun mereka memilih milih yang sesuai keinginannya saja yang diterapkan, sedangkan yang menurut pandangan mereka tidak relevan maka akan dicampakkan, atau disebabkan mereka menerapkan hukum Allah SWT, namun hukum Allah hanya diberlakukan kepada sebagian kalangan, sementara kepada kalangan yang lain tidak.

Berkaitan dengan hal ini Rasulullah SAW bersabda:

وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ

Dan tidaklah pemimpin-pemimpin mereka enggan menjalankan hukum-hukum Allah dan mereka memilih-milih apa yang diturunkan Allah, kecuali Allah akan menjadikan bencana di antara mereka.” (HR. Ibnu Majah no. 4009 dengan sanad Hasan)

Imam Bukhori meriwayatkan bahwa seorang perempuan telah mencuri pada masa Rasulullah SAW setelah futuh Makkah. Kemudian kaumnya minta tolong kepada Usamah ibn Zaid. Urwah (periwayat hadits ini) berkata: ketika Usamah mengatakan hal ini berubahlah wajah Rasulullah SAW (pertanda bangkit emosinya), Beliau pun bersabda:

أَتُكَلِّمُنِي فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللَّهِ

apakah kamu akan mengatakan(mengajakku kompromi) dalam satu hukum di antara hukum-hukum Allah?. Usamah berkata:

اسْتَغْفِرْ لِي يَا رَسُولَ اللَّهِ

Mohonkan ampun untukku wahai Rasulullah. Kemudian Rasulullah SAW berpaling lalu berdiri dan berkhutbah dengan memuji Allah kemudian bersabda:

أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ النَّاسَ قَبْلَكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا

Amma Ba’du, sesungguhnya hancurnya manusia (umat) sebelum kalian karena apabila ada yang mencuri dari kalangan bangsawan mereka, mereka membiarkannya, dan apabila yang mencuri dari kalangan lemah, mereka menegakkan hukum atas orang tersebut. Demi dzat yang diri Muhammad di tangan-Nya seandainya Fathimah anaknya Muhammad mencuri pasti aku potong tangannya.

Lalu Rasulullah SAW menyuruh memotong tangan perempuan tersebut, selanjutnya perempuan tersebut bertaubat dengan taubat yang bagus, setelah kejadian tersebut wanita itu menikah. Aisyah r.a berkata: Wanita itu datang setelah kejadian itu dan dipenuhi kebutuhannya oleh Rasulullah SAW.

Jika hukum syari’ah yang dipakai namun pelaksanaannya membadakan yang mulia dg yg lemah saja dikatakan Rasulullah SAW sebagai penyebab hancurnya umat terdahulu, lalu bagaimana jika hukum syari’ah dicampakkan, lalu memakai aturan penjajah dan dalam menjalankan aturan penjajah itupun yang kuat dibedakan dg yang lemah, konglomerat dibedakan dengan rakyat yang melarat? Untuk membantu Bank Century dikucurkan dana sebesar 6,7 trilyun rupiah (dari pengajuan awal 600-an milyar rupiah), bahkan untuk BLBI sampai 600 trilyun rupiah . Sementara untuk gempa Sumbar hanya diberi bantuan Rp. 100 milyar. Lihat pula ketika seorang nenek tua di Kabupaten Banyumas kedapatan mencuri tiga buah kakao—yang harga ketiganya tidak sampai Rp. 3000—harus dihukum 1,5 bulan atau seorang warga Kediri yang kedapan mencuri sebuah semangka terancam hukuman 5 tahun penjara bandingkan dengan Robert Tantular yang mencairkan deposito valas milik Boedi Sampurna 18 juta dolar AS (Rp. 180 milyar) tanpa seizin pemiliknya dan menyalurkan kredit sebesar Rp. 121,3 milyar tanpa prosedur yang benar hanya divonis 4 tahun penjara.

Dalam sistem kapitalisme sekuler seperti saat ini, persamaan perlakuan terhadap yang kuat dengan yg lemah adalah sebuah mimpi. Hal ini terjadi karena setiap orang yang ingin menduduki jabatan kekuasaan harus mengeluarkan uang dalam jumlah besar, sehingga ia harus mencari dukungan sponsor dari para pemilik modal dalam pencalonannya. Di sisi lain pemilik modal juga tidak mau membantu kecuali ada ” balas jasa” dari orang yang didukungnya, walhasil akan sulit mendudukkan pemodal tersebut secara adil didepan hukum penjajah sekalipun, bahkan hukum pun bisa dipesan sesuai dengan kepentingan pemilik modal.

Tidak ada jalan lain untuk menyelamatkan bangsa yang belum berusia 70 tahun ini kecuali dengan menerapkan seluruh hukum Allah SWT tanpa pilih-pilih, menerapkannya keseluruh individu tanpa membedakan yang kaya dengan yang miskin. Sungguh telah terlihat jelas tanda-tanda kehancuran mengintai bangsa ini, tingkat kemiskinan yang semakin tinggi, kemusyrikan yang menyebar, angka bunuh diri yang senantiasa bertambah, serta rusaknya generasi akibat narkoba dan pergaulan bebas seharusnya sudah cukup untuk menyadarkan kita semua agar berupaya sekuat tenaga memperjuangkan tegaknya syari’ah Allah dimuka bumi ini. Hanya Islamlah satu-satunya sistem akan menyelamatkan kita tidak hanya di dunia, namun juga di akhirat kelak.

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS. Al A’raf : 96) [M. Taufik N.T]

Baca Juga:

Posted on 3 Februari 2011, in Khutbah Jum'at, Syari'ah. Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. Kekuatan FreeMason Yahudi bermain di balik masalah Bank Century dll.?
    Semua orang sepertinya berusaha untuk saling menutupi agar kedok anggota mafia FreeMason utamanya tidak sampai terbongkar.
    Jika memang benar demikian, maka tidak akan ada yang bisa menangkap dan mengadili Gembong tersebut -di dunia ini- selain Mahkamah Khilafah!
    Mari Bersatu, tegakkan Khilafah!
    Mari hancurkan Sistem Jahiliyah dan terapkan Sistem Islam, mulai dari keluarga kita sendiri!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s